Apa yang dimaksud dengan Valuasi

Apa itu Valuasi

Apa yang dimaksud dengan Valuasi

Dalam berinvestasi saham mengetahui harga suatu saham per lembarnya saja ga cukup. KIta harus bisa mengetahui cara melakukan valuasi terhadap suatu saham.

Valuasi merupakan salah satu cara untuk menentukan nilai aset atau perusahaan saat ini (atau yang diproyeksikan). Ada banyak teknik yang digunakan untuk melakukan Valuasi. Baca juga artikel : Apa yang dimaksud dengan Aset

Seorang analis yang memberikan nilai pada perusahaan melihat manajemen bisnis, komposisi struktur modalnya, prospek pendapatan di masa depan, dan nilai pasar dari asetnya, sebagai hal-hal yang menjadi dominan dalam melakukan valuasi. .

Analisis fundamental sering digunakan dalam Valuasi, meskipun beberapa metode lain dapat digunakan seperti Capital Asset Pricing Model (CAPM) atau Dividend Discount Model (DDM).

Kegunaan dari Melakukan Valuasi

Valuasi dapat berguna ketika mencoba menentukan nilai wajar suatu aset. Click To Tweet

Seorang analis melakukan Valuasi untuk menentukan apakah suatu perusahaan atau aset dinilai terlalu tinggi atau rendah oleh pasar.

Dua Kategori Utama Metode Valuasi

Model Valuasi Absolut berusaha untuk menemukan nilai intrinsik atau nilai sebenarnya dari suatu investasi yang hanya didasarkan pada fundamental saja. Melihat fundamental secara sederhana berarti Anda hanya akan fokus pada hal-hal seperti dividen, arus kas, dan tingkat pertumbuhan untuk satu perusahaan, dan tidak khawatir tentang perusahaan lain.

Model Valuasi yang termasuk dalam kategori ini meliputi model diskonto dividen, model diskonto arus kas, model residual income, dan model berbasis aset.

Sebaliknya, Model Valuasi Relatif dilakukan dengan cara membandingkan perusahaan yang dimaksud dengan perusahaan sejenis lainnya.

Metode-metode ini melibatkan penghitungan kelipatan dan rasio, seperti kelipatan harga terhadap pendapatan, dan membandingkannya dengan kelipatan perusahaan sejenis.

Apa yang dimaksud dengan valuasi
Apa yang dimaksud dengan valuasi

“Misalnya, jika rasio PER suatu perusahaan lebih rendah dari perusahaan yang sebanding, perusahaan semula mungkin dianggap undervalued. Biasanya, model Valuasi relatif jauh lebih mudah dan cepat untuk dihitung daripada model Valuasi absolut, itulah sebabnya banyak investor dan analis memulai analisis mereka dengan model ini”

Metode Valuasi

Ada berbagai cara untuk melakukan Valuasi. Analisis arus kas diskonto yang disebutkan di atas adalah salah satu metode, yang menghitung nilai bisnis atau aset berdasarkan potensi pendapatannya.

Analisis perusahaan yang sebanding adalah metode yang melihat perusahaan yang serupa, dalam ukuran dan industri, dan bagaimana mereka berdagang untuk menentukan nilai wajar bagi perusahaan atau aset. Metode transaksi masa lalu melihat transaksi masa lalu dari perusahaan sejenis untuk menentukan nilai yang sesuai.

Ada juga metode Valuasi berbasis aset, yang menjumlahkan semua nilai aset perusahaan, dengan asumsi mereka dijual dengan nilai pasar wajar, dan untuk mendapatkan nilai intrinsik.

Terkadang melakukan semua ini dan kemudian menimbang masing-masing sesuai untuk menghitung nilai intrinsik. Sementara itu, beberapa metode lebih cocok untuk industri tertentu dan bukan yang lain.

Misalnya, akan tidak cocok menggunakan pendekatan Valuasi berbasis aset untuk menilai perusahaan konsultan yang memiliki sedikit aset; sebaliknya, pendekatan berbasis pendapatan seperti DCF akan lebih tepat. Click To Tweet

Discounted Cash Flow Valuation

Analis juga menempatkan nilai pada aset atau investasi menggunakan arus kas masuk dan keluar yang dihasilkan oleh aset, yang disebut analisis Discounted Cash Flow (DCF). Arus kas diskonto menjadi nilai saat ini menggunakan tingkat diskonto, yang merupakan asumsi tentang suku bunga atau tingkat pengembalian minimum yang diasumsikan oleh investor.

Jika perusahaan membeli sepotong mesin, perusahaan menganalisis arus kas keluar untuk pembelian dan arus kas masuk tambahan yang dihasilkan oleh aset baru.

Semua arus kas didiskontokan ke nilai sekarang, dan bisnis menentukan nilai bersih sekarang atau Net Present Value (NPV). Jika NPV adalah angka positif, perusahaan dianjurkan melakukan investasi dan membeli aset mesin tersebut.

Keterbatasan Valuasi

Ketika memutuskan metode Valuation mana yang akan digunakan untuk menilai suatu saham kita akan kebingungan karena ada banyaknya metode valuasi yang bisa dipilih.

Sayangnya, tidak ada satu metode yang paling cocok untuk setiap situasi. Setiap saham berbeda, dan setiap industri atau sektor memiliki karakteristik unik yang mungkin memerlukan beberapa metode Valuasi.

Pada saat yang sama, metode Valuasi yang berbeda akan menghasilkan nilai yang berbeda.

Jika anda menyukai artikel ini jangan lupa untuk berlangganan di Youtube Channel Pintar Saham dan nantikan video edukasi tentang saham di channel tersebut. Jangan lupa melihat Facebook Fan Page Pintar Saham Indonesia dan Instagram Pintar Saham @pintarsaham.id

Disclaimer :

Penyebutan nama saham (jika ada) tidak bermaksud untuk memberikan penilaian bagus buruk, atau pun rekomendasi jual beli atau tahan untuk saham tertentu. Tujuan pemberian contoh adalah untuk menunjukkan fakta yang menguatkan opini penulis. Kinerja Masa Lalu tidak menjadi jaminan akan kembali terulang pada masa yang akan datang. Semua data dan hasil pengolahan data diambil dari sumber yang dianggap terpercaya dan diolah dengan usaha terbaik. Meski demikian, penulis tidak menjamin kebenaran sumber data. Data dan hasil pengolahan data dapat berubah sewaktu-waktu tanpa adanya pemberitahuan. Seluruh tulisan, komentar dan tanggapan atas komentar merupakan opini pribadi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *